IMPIAN : BUKAN UNTUK BERMEWAH-MEWAH, TETAPI UNTUK SEMPURNAKAN TANGGUNGJAWAB

IMPIAN BUKAN “ANGAN-ANGAN”

Impian harus ditulis dengan jelas, di tampal, mesti dibaca berulang-ulang kali. Impian juga mesti dibayangkan seolah-seolah kita sudah “achieve” impian kita tersebut.

Setahun yang lalu, semasa sesi one-one-one dengan mentor saya, saya bagitahu antara masalah saya adalah pada menentukan IMPIAN atau “BIG WHY”. Saya tak tahu apa lagi yang saya nak capai. Saya tak tahu apa contoh-contoh “emotional dream” yang kena dengan saya.

Kemudian guru saya beritahu, impian sebenarnya berkait rapat dengan TANGGUNGAWAB.

TUJUAN HIDUP ADALAH SEMPURNA TANGGUNGJAWAB

Seorang suami, impiannya harus ada kdna mengena dengan isterinya. Seorang ayah, impiannya mahu memberi kehidupan yang selesa kepada anak-anaknya. Nah, jika saya belum lagi bergelar “suami” ataupun “ayah”, jadi apa TANGGUNGAWAB saya ?

TANGGUNGAWAB saya adalah sebagai seorang anak. Ya, saya masih mempunyai kedua-dua orang tua saya. Jadi impian saya mesti ada berkait rapat dengan ibu bapa saya.

YANG MELAHIRKAN KITA MASIH ADA, YANG KITA SANGKA JODOH ITU BELUM TENTU KITA PUNYA

Mentor saya cakap : “En Abdur Rahman masih ada Ibu kan ? Why not Rahman jadikan IMPIAN Ibu rahman itu sebagai impian rahman juga?”

Contohnya, kalau impian orang tua kita nak menunaikan umrah, jadikan IMPIAN kita untuk bawa mak ayah kita mengerjakan umrah. Kalau impian mak ayah kita nak jalan-jalan(melancong) , jadikan IMPIAN kita “suatu hari nanti aku nak bawa ‘parent’ aku melancong ke tempat yang mereka suka. Fully-sponsored oleh aku.”

Pesan mentor saya, impian ini kita mesti kena “communicate” dengan orang yang kita sayang yang berkait dengan impian kita itu supaya ada “sentuhan emosi”.

LIBATKAN ORANG TERSAYANG DALAM IMPIAN : KOMUNIKASI

Balik saja dari sesi one-on-one itu, keesokan harinya waktu pagi-pagi lepas subuh, saya duduk dengan emak saya untuk communicate tentang apa impian yang beliau lama cita-citakan tetapi belum tercapai lagi.

Hasil dari borak-borak pagi tu, baru saya tahu, oh ini rupanya impian mama saya :

– Nak melancong ke negara New Zealand (sebab tempat,suasana, pemandangan di Sana cantik)
Extra
– Mendiami di rumah yang ada persekitaran yang selesa untuk bersara : rumah banglo setingkat yang ada tanah yang luas untuk bercucuk tanam.

Jadi, untuk ambil “feel” impian tersebut, petang tadi kami hadir ke open house(hi-tea) oleh satu pemaju perumahan dekat dengan kawasan perumahan kami untuk melihat sendiri rumah-rumah contoh (walaupun sekadar dalam fasa perancangan baru) yang sesuai dengan impian kami.

Insyaallah 3 ke 5 tahun akan datang, saya percaya DREAM(impian) ibu saya (yang sudah menjadi impian saya juga) ini akan bertukar menjadi KENYATAAN.

Abdur Rahman Al Amin Ismail
Bandar Darulaman
28 Julai 2018
15 Zulkaedah 1439H

[Kredit foto : Thefishballnetwork.com]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s